kebenaran itu satu kepahitan.

Mungkin sebahagian daripada kita pernah mendengar cerita ini. Mungkin dalam versi yang sama atau versi yang lain. Tetapi mungkin ada sebahagian yang tidak...maka paparan cerita ini adalah untuk mereka yang tidak pernah mendengarnya.Kisahnya bermula begini, seorang pembeli (P) bertemu seorang penjual ketam (T) untuk membeli haiwan itu.

P: Tokey, ketam hidup ada jual ka?

T: Ada, ada...mau ketam Melayu ka ketam Cina?

P: Hah....ada ketam itu macam pun ka...apa beza?

T: Mari sini saya tunjuk (sambil membawa bakal pembeli melihat dua bakul). Ini ketam tarak ikat punya, ketam Melayu, itu ketam ada ikat punya semua ketam Cina.

P: ????...apa pasal itu macam?

T: Ketam Melayu tarak susah mau jaga, bila-bila ada satu ekor mau lari keluar, lain-lain ketam akan tangkap dia punya kaki tak mau kasi dia keluar. Tapi kalau ketam Cina, bila satu ekor mau keluar, yang lain nanti kasi tolak dia punya kaki untuk tolong dia keluar. Ketam Cina banyak united wooo.

P: Itu macam ka.......

Mesej: Adakalanya hasad dengki kita keterlaluan sehingga kita secara tidak sedar menghancurkan diri dan bangsa kita sendiri. Bersatulah bangsa Melayu. Yang penting aku tahu, rezeki dari Allah dan aku sedar aku hidup bukan dengan duit manusia yang tidak cermin diri sendiri sebelum mengata orang len, sendiri makan pengat, sendiri mau hingat!

0 comments: